Retail Yang Jatuh Ke Dalam Kebangkrutan Karena Corona

Retail Yang Jatuh Ke Dalam Kebangkrutan Karena Corona

COVID-19 tidak menciptakan apa yang disebut kiamat ritel. Lebih dari 9.300 toko AS tutup tahun lalu, dan lebih dari 5.800 melakukannya pada tahun sebelumnya, menurut pelacakan oleh Coresight Research. Garis waktu oleh perusahaan analitik bisnis CB Insights tanggal kiamat setidaknya 2015.

Tapi pandemi itu adalah penunggang kuda yang paling cepat merusak. Setelah bertahun-tahun pengecer besar bertukar tangan dalam pembelian yang membelit utang sementara konsumen beralih dari pusat perbelanjaan ke belanja online, penutupan massal pada tahun 2020 mendorong beberapa merek paling ikonik Amerika ke jurang.

Musim semi dan musim panas menghadirkan parade pengajuan Bab 11 yang membuat tajuk utama, dengan department store bersejarah dan pemasok pakaian di bagian depan. Dan meskipun kebangkrutan tidak selalu berarti keluar dari bisnis, jangan kaget melihat lokasi favorit tutup. Berikut adalah beberapa nama kebangkrutan terbesar hingga saat ini dan apa yang mungkin dibawa oleh reorganisasi mereka.

Ascena Retail (Lane Bryant, Ann Taylor)

Ascena Retail (Lane Bryant, Ann Taylor)

Didirikan: 1962 (sebagai DressBarn)

Mengajukan kebangkrutan: 23 Juli

Perusahaan di balik beberapa merek Maxbet terkenal dalam mode wanita melepaskan sekitar 1.600 dari sekitar 2.800 tokonya sebagai bagian dari restrukturisasi Bab 11 yang bertujuan untuk memotong sekitar $ 1 miliar utang. Di bawah rencana reorganisasi yang ditetapkan untuk konfirmasi pengadilan pada bulan November, hutang tersebut akan diubah menjadi ekuitas, menyerahkan kendali perusahaan kepada pemberi pinjaman.

Nama-nama terbesar Ascena – pemimpin besar Lane Bryant dan merek premium Ann Taylor, Loft, dan Lou & Grey – kehilangan “sejumlah toko”, menurut pernyataan perusahaan. Dua merek lain – tween fashion chain Justice dan Catherines ukuran plus – telah dijual sebagai bagian dari proses kebangkrutan, dengan Catherines beralih sepenuhnya ke penjualan online.

Pengajuan kebangkrutan asli terjadi sekitar tujuh bulan setelah Ascena melikuidasi toko terakhir di lini aslinya, DressBarn, yang sekarang beroperasi secara online hanya di bawah kepemilikan baru.

Brooks Brothers

Brooks Brothers

Didirikan: 1818

Mengajukan kebangkrutan: 8 Juli

Merek yang selama beberapa generasi mendefinisikan cara berpakaian orang Amerika untuk sukses – terutama cara eksekutif pria Amerika – menghadapi hambatan yang kuat ketika orang-orang semakin berpakaian untuk ke kantor dan kemudian, dengan pandemi, berhenti pergi sepenuhnya. Ketika memasuki Bab 11, pengecer pakaian siap pakai tertua di negara itu telah memilih untuk tidak membuka kembali 20 persen dari sekitar 250 toko A.S. yang tidak aktif pada bulan Maret, dan diharapkan menutup tiga pabriknya di A.S.

Dalam sebuah posting di halaman Facebook-nya, Brooks Brothers mengatakan proses kebangkrutan akan membantunya memfasilitasi proses penjualan yang sedang berlangsung sambil mengelola “apa yang telah menjadi periode yang sangat menantang untuk semua industri, terutama ritel”. Sebuah usaha patungan dari pengembang mal Simon Property Group dan Authentic Brands Group, sebuah perusahaan manajemen merek, memenangkan persetujuan pengadilan pada 17 Agustus untuk membeli Brooks Brothers seharga $ 325 juta. Pemilik baru berjanji untuk tetap membuka setidaknya 125 toko Brooks Brothers.

Usaha patungan, yang disebut Sparc Group, juga telah membeli pengecer jeans bangkrut Lucky Brand (lihat sidebar).

CEC Entertainment (Chuck E. Cheese)

CEC Entertainment (Chuck E. Cheese)

Didirikan: 1977

Mengajukan kebangkrutan: 25 Juni

Lebih dari 600 jaringan restoran – yang pizza, game arcade, dan (hingga pensiun tahun lalu) band animatroniknya memicu pesta anak-anak yang tak terhitung jumlahnya – sangat terpukul oleh pandemi yang menghentikan makan di luar dan pertemuan besar hampir dalam semalam. Perusahaan melihat pendapatan anjlok hingga 90 persen, meningkatkan tekanan untuk menangani hampir $ 1 miliar hutang jangka panjang.

Pada akhir Oktober, Chuck E. Cheese¬†yang juga memiliki jaringan restoran Peter Piper Pizza yang bertema serupa, telah membuka kembali 346 dari 555 gerai yang dikelola perusahaan yang ditutup pada musim semi karena pandemi. (Beberapa lokasi diwaralabakan dan bukan merupakan pihak dalam proses Bab 11). Meskipun perusahaan mengatakan berencana untuk terus membuka kembali restoran “karena aman untuk dilakukan,” perusahaan telah menutup sekitar empat lusin lokasi secara permanen.

Sementara itu, CEC mendapatkan persetujuan pengadilan pada bulan Oktober untuk mengumpulkan $ 200 juta dalam pembiayaan untuk operasi bisnis dan biaya yang terkait dengan rencana reorganisasi yang menurut perusahaan telah disetujui oleh mayoritas kreditor.