Jepang Jatuh Ke Dalam Resesi, Dan Hal Yang Terburuk Di Depan Mata

Jepang Jatuh Ke Dalam Resesi, Dan Hal Yang Terburuk Di Depan Mata

Terlepas dari tanda-tanda keberhasilan dalam memerangi virus korona, ekonomi terbesar ketiga di dunia itu akan berjuang selama berbulan-bulan mendatang ketika mencoba membuka kembali bisnis.

Jepang jatuh ke dalam resesi untuk pertama kalinya sejak 2015, karena ekonominya yang sudah melemah terseret oleh dampak virus corona pada bisnis di dalam dan luar negeri.

Ekonomi terbesar ketiga di dunia setelah Amerika Serikat dan China menyusut dengan tingkat tahunan 3,4 persen dalam tiga bulan pertama tahun ini, kata pemerintah negara itu pada Senin.

Itu menjadikannya ekonomi terbesar yang secara resmi memasuki resesi, sering didefinisikan sebagai pertumbuhan negatif dua kuartal berturut-turut, di era virus korona.

Ekonomi besar lainnya di seluruh dunia akan mengikuti, bergabung dengan Jepang serta Jerman dan Prancis dalam resesi, sebagai upaya untuk menahan gelombang wabah di seluruh dunia.

Pengalaman China, tempat wabah pertama kali muncul pada Desember dan Januari, menunjukkan pemulihan akan lama dan sulit.

Jepang tidak akan merasa lebih mudah. Angka awal untuk periode April hingga Juni menunjukkan ekonominya akan terhambat oleh upaya untuk menahan wabah.

“Perekonomian memasuki guncangan virus korona dalam posisi yang sangat lemah,” kata Izumi Devalier, kepala ekonom Jepang di Bank of America Merrill Lynch, tetapi “hal buruk yang nyata akan terjadi pada cetakan April, Juni. Ini akan menjadi tiga perempat dari pertumbuhan yang sangat negatif. ”

Ms. Devalier menambahkan, “Ini bukan gambaran yang menggembirakan.”

Bisnis sudah goyah sebelum virus corona melanda.

Belanja konsumen turun setelah pemerintah Jepang pada Oktober menaikkan pajak konsumsi menjadi 10 persen dari 8 persen, sebuah langkah yang menurut pemerintahan Perdana Menteri Shinzo Abe akan membantu membayar utang nasional – yang tertinggi di antara negara-negara maju – dan mendanai permintaan yang meningkat layanan sosial seiring bertambahnya usia pekerja negara.

Perdana Menteri Shinzo Abe berbicara selama konferensi pers di Tokyo

Beberapa hari kemudian, topan menghantam pulau utama negara itu, menyebabkan kerusakan besar dan selanjutnya menurunkan aktivitas ekonomi.

Bahkan sebelum itu, angka ekspor Jepang terus turun sepanjang tahun lalu karena melambatnya permintaan global dan dampak perang perdagangan AS-China.

Situasinya semakin memburuk tahun ini. Wabah itu menghancurkan ekspor Jepang, memaksanya untuk menunda Olimpiade dan kemudian mengunci negara itu ketika bergabung dengan negara lain yang berjuang untuk menghentikan virus corona.

“Deklarasi darurat menghentikan orang untuk keluar rumah, yang menyebabkan penurunan konsumsi yang substansial,” kata Kentaro Arita, ekonom senior di Mizuho Research Institute, sebuah wadah pemikir di Tokyo kepada wartawan https://www.maboswinvip.com/.

Sekarang, katanya, “tidak mungkin menghindari dampak pada skala krisis keuangan global atau bahkan lebih buruk.”

Sekolah ditutup, negara menutup dirinya sendiri untuk sebagian besar dunia dan, pada pertengahan April, Abe mengumumkan keadaan darurat nasional yang menyebabkan banyak orang tidak bekerja dan bisnis tutup.

Di bidang kesehatan, upaya tersebut tampaknya telah membuahkan hasil. Kasus naik sebentar sebelum surut.

Sistem kesehatan negara tidak pernah kewalahan. Jumlah total kematian yang dikaitkan dengan wabah itu di bawah 750 pada hari Minggu, jauh lebih rendah daripada di negara maju besar lainnya.

Tetapi setiap keputusan itu memiliki dampak ekonomi yang besar. Penutupan sekolah memaksa para orang tua untuk tidak bekerja di rumah dan menghancurkan pertanian serta perusahaan susu yang mencari nafkah dengan menjual bahan-bahan untuk makan siang sekolah.

Membatalkan visa asing melenyapkan pariwisata dan menghentikan sumber tenaga kerja asing yang kritis.

Deklarasi darurat telah memperlambat atau menghentikan pekerjaan di banyak perusahaan besar dan menghancurkan banyak perusahaan kecil dan menengah di negara itu, terutama di sektor jasa.

Selama lebih dari sebulan, sebagian besar kawasan bisnis Tokyo yang ramai telah ditutup.

Lalu lintas pejalan kaki turun hingga 70 persen di stasiun kereta tersibuk di dunia di Shinjuku, menurut laporan oleh NHK, penyiar publik.

Lokasi wisata di seluruh kota yang biasanya dipadati pengunjung kini sepi.

Minggu lalu, jalan-jalan di distrik perbelanjaan Harajuku yang trendi – yang biasanya menarik kerumunan orang bahu-membahu dalam cuaca baik – sebagian besar kosong, dengan hanya beberapa pejalan kaki yang berjalan di butik yang telah tutup atau secara drastis mengurangi jam kerja mereka.

Data terbaru mengisyaratkan kemungkinan tingkat keparahan hit terhadap pertumbuhan kuartal saat ini.

Pengunjung ke Jepang pada bulan Maret turun 93 persen tahun ke tahun menjadi lebih dari 190.000 orang, menurut Organisasi Pariwisata Nasional Jepang. Indeks kepercayaan konsumen bulan April anjlok ke angka yang lebih rendah daripada setelah krisis keuangan 2008 atau krisis nuklir Fukushima 2011.

Ekspor turun lebih dari seperlima dalam 20 hari pertama bulan itu saja. Sebuah survei bulanan pengamat ekonomi mencapai titik terendah dalam sejarah, menyimpulkan bahwa “kondisi ekonomi yang sudah sangat parah akibat dampak virus korona akan semakin memburuk.”

Baca Juga aritkel : Amerika Mengalami Resesi Sejak Febuari Akibat Corona